Masker-topeng asli Amerika yang mengagumkan pada awal abad ke-20

Masker-topeng asli Amerika yang mengagumkan pada awal abad ke-20

Ada sesuatu yang ironis dalam topeng dan bertentangan dengan apa yang seharusnya, mereka tidak menyembunyikan pemakainya dari mata orang lain tetapi seringkali merupakan cerminan dari keberadaan batin mereka sendiri dan budaya dari mana ia datang, kadang-kadang Refleksi ini jauh lebih jelas daripada wajah telanjang yang bisa diungkapkan.

Meskipun apa yang telah dikatakan di atas mungkin kurang benar saat ini – pada saat toko-toko kostum mengenakan topeng berulang yang sama yang dibawa oleh arus budaya pop – itu adalah sesuatu yang sepenuhnya benar bagi penduduk asli Amerika yang tinggal di kota-kota. fajar abad kedua puluh.

Dari desa Navajo, melalui Quatsino, Kwatiutl dan lebih jauh lagi, suku asli benua Amerika menganggap bahwa topeng memiliki relevansi sosial dan budaya yang besar, membawa mereka dalam tarian, narasi dan ritual. Terlepas dari tujuan mereka, topeng ini juga merupakan karya seni yang luar biasa dan menakutkan dalam proporsi yang sama, tetapi selalu mengejutkan.

Edward Curtis, fotografer dan etnolog, memiliki kesempatan untuk memotret banyak penduduk asli Amerika yang mengenakan topeng tradisional selama dekade pertama abad ke-20, saat ketika kebijakan pemerintah AS secara permanen menghilangkan budaya dan suku yang diwakili oleh topeng tersebut.

Pria Navajo mengenakan topeng upacara yang dibuat dengan bulu-bulu, bulu dan cabang-cabang pohon cemara yang membentuk kalung di sekitar bahu. 1904

Guy mengenakan topeng Tsunukwalahl, makhluk mitologis yang diwakili selama tarian musim dingin. 1904

Navajo memakai topeng Ganaskidi, dewa kelimpahan, tanaman, dan kabut. 1905

A Quatsino memakai penyamaran kulit seluruh tubuh, sarung tangan besar dan topeng Hami ("makhluk berbahaya") selama upacara numhlim. 1914

Navajo yang menyamar dengan ranting-ranting cemara mewakili Tonenili, dewa hujan. 1904-1905.

Seorang Kwakiutl memakai topeng makhluk mitos Pgwis ("manusia laut"). 1914

Seorang pria Navajo mengenakan topeng bulu dengan topi berbentuk keranjang dan bulu di atasnya. Tubuh telanjangnya dicat dengan garis putih. 1904-1905.

Seremonial topeng yang dibawa oleh penari untuk mewakili pemburu dalam mitos Bella Bella yang membunuh gurita raksasa yang melahap para lelaki. Tarian ini dilakukan selama Tluwulahu, sebuah ritual yang berlangsung empat hari sebelum tarian musim dingin. 1914

Navajo memakai topeng gelap yang dibuat dengan kulit binatang. Badannya terkena dan dicat. 1904-1905.

Anggota orang Navajo mengenakan gaun seremonial seluruh tubuh, termasuk masker dan cat tubuh. 1904

Seorang penari memakai topeng gagak dan mantel yang terbuat dari kulit kormoran selama upacara numhlin. 1914

Pria Navajo membawa cabang-cabang hemlock dan topeng yang dikaitkan dengan dewa hujan Tonenili yang seram. 1905

Kwakiutl memakai topeng dan tangan raksasa untuk mewakili roh hutan, Nuhlimkilaka ("pembawa kebingungan"). 1914

Pria memakai kostum beruang seluruh tubuh. Beruang itu memiliki tugas untuk menjaga rumah tari. 1914

Navajo memakai topeng kulit hitam, bulu, bulu, ikat pinggang kain dan kalung. 1904-1905.

Seorang penari mewakili Paqusilahl ("lelaki liar dari hutan") mengenakan topeng dan kemeja yang ditutupi dengan cabang-cabang hemlock.

Selama upacara musim dingin, Kwakiutl mengenakan topeng dan kostum. Mereka dapat terlihat jongkok di latar depan dengan orang lain di belakang mereka. Bos di paling kiri memegang tongkat. Tiga totem di latar belakang, 1914.

Penari upacara mengenakan topeng dan kostum berbulu selama tarian musim dingin. 1914

Pria mengenakan topeng upacara Nuhlimahla selama tarian musim dingin. Karakter-karakter ini mewakili idiot, terkenal karena pengabdian mereka pada kotoran dan kekacauan. 1914

Dua penduduk asli Amerika mengenakan kostum dengan tanduk kerbau. 1927

Sisiutl, salah satu penari utama saat upacara dalam tarian musim dingin. Memakai topeng dengan dua ular dan kemeja yang terbuat dari cabang-cabang hemlock. 1914

Tonton videonya: 3000+ Kata Spanyol Umum dengan Pelafalan

Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: